• MENDAPATKAN ILMU LEWAT KUNJUNGAN KE NET TV

    This is slide 1 description. Go to Edit HTML and replace these sentences with your own words. This is a Blogger template by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com...

  • This is Slide 2 Title

    This is slide 2 description. Go to Edit HTML and replace these sentences with your own words. This is a Blogger template by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com...

  • This is Slide 3 Title

    This is slide 3 description. Go to Edit HTML and replace these sentences with your own words. This is a Blogger template by Lasantha - PremiumBloggerTemplates.com...

Kamis, 14 Desember 2017

Cek di zahrinafirda.com

hay hay hay....


blog ini sementara akan dinonaktifkan, aku akan beralih ke website https://zahrinafirda.com/ yaaa

Kamis, 12 Oktober 2017

Metode 3M-B dan ABCD : Solusi penggunaan gadget yang baik bagi siswa SD


Keberadan teknologi komunikasi dan informasi, jaringan internet dan percepatan aliran informasi menjadi dasar pergerseran paradigma.  Pada konteks kekinian, cara pandang baru dalam berpikir dan bertindak sehari-hari berubah mengikuti perkembangan zaman. Masyarakat dibuai dengan kecanggihan teknologi. Segala sesuatu terasa lebih modern, instan dan mudah dilakukan. Banyak hal positif yang dapat dikunyah dari pesona perkembangan teknologi. Akan tetapi tidak dapat dipungkiri, banyak juga hal negatif yang dapat membahayakan.
Adapun dampak negatif tersebut bisa berupa terjadinya penipuan, maraknya perjudian online, kerusakan nilai moral, kegaduhan informasi hoax, kecanduan hubungan interkasi dunia maya serta memberikan peluang pengguna untuk melihat, mengunduh dan memperdagangkan pornografi. Hal-hal negatif tersebut kian hari makin melanda para pengguna, khususnya anak-anak. Pasalnya, anak-anak belum mempunyai emosi yang stabil. Terlebih, anak-anak belum cukup dewasa dalam menimbang hal negatif atau positif bagi dirinya sendiri.
Disamping itu, bentuk teknologi yang lebih memicu efek negatif untuk anak-anak adalah gadget. Hal ini dikarenakan gadget mudah dibawa, dipakai, diakses dimana saja dan kapan saja. Melarang dan menghindari gadget bagi anak pada masa kini sungguh sulit. Anak-anak zaman sekarang terlahir di era pesatnya laju teknologi komunikasi atau zaman digital. Di dalam konteks Indonesia, seseorang yang lahirnya di tahun 1990an dikenal dengan istilah generasi digital native. Akan tetapi ketika ingin disebut menjadi sebuah generasi, seseorang itu harus lahir setelah tahun 2000.    
Melihat fakta dan kondisi tersebut, orang tua menjadi solusi utama dalam membimbing anak-anak untuk menggunakan gadget. Jika di sekolah, orang tua dari anak-anak yaitu guru. Pada hakikatnya, guru mempunyai tugas yaitu sebagai pendidik, pengajar, pengarah, pelatih, penilai dan pembimbing. Di kalangan anak SD, tugas guru lebih difokuskan kepada peran pendidik, pengarah dan pembimbing. Hal ini dikarenakan guru dihadapkan pada anak yang sedang mengalami masa pertumbuhan. Karakter seorang anak berproses di jenjang sekolah dasar, bahkan cenderung tidak begitu berubah di masa tingkat selanjutnya.
Guru di sekolah dasar harus berkomitmen dalam membimbing anak-anak untuk menggunakan gadget. Berikut metode “3M-B” yang bisa dilakukan seorang guru yaitu :

1  1. Mengatur
Ketika melarang justru hal yang sulit, maka mengatur menjadi langkah awal yang tepat. Buatlah peraturan di sekolah bahwa gadget, khususnya smartphone dilarang dipakai ketika mata pelajaran berlangsung. Pada poin “mengatur”, sang guru bukan melarang anak-anak membawa handphone, tapi hanya tidak boleh digunakan ketika belajar. Perlu diingat, beberapa anak membawa handphone untuk berkomunikasi setelah pulang sekolah. Jadi ketika mata pelajaran berlangsung, gadget mereka dititipkan di wali kelas atau keamanan sekolah. Akan tetapi, jika tidak memungkinkan untuk dititpkan di wali kelas – bahkan sekolah negeri juga jarang ada petugas keamanan, alangkah baiknya anak-anak tetap tidak diperizinkan membawa gadget.
 Gunakan sanksi bagi anak-anak yang melanggar peraturan. Jenis sanksi yang diberikan lebih baik berupa sanksi mendidik seperti sang anak diwajibkan membaca buku di perpustakaan, menulis atau mengulas buku bacaan ringan, menghapal lagu nasional atau lagu daerah dsb. Jika sanksi mendidik tidak berhasil, hukuman seperti berdiri didepan kelas, membersihkan kamar mandi dll bisa diterapkan dengan catatan pelanggaranya sudah dikategorikan berat. Asalkan guru tidak terlalu protective,  peraturan tidak memakai gadget ini bisa ditaati. Anak-anak pun dengan sendirinya mau mendengarkan sang guru. Sebagus apapun sekolah tersebut, alangkah baiknya kepala sekolah dan guru tetap memberi peraturan tentang gadget di sekolah.

2    2. Mengarahkan
Setelah memberikan peraturan, guru wajib mengarahkan anak-anak pada kebaikan yang ada di dalam dunia teknologi. Pasang wifi atau hotspot di sekolah agar siapapun terhubung dengan internet. Buatlah sebuah laboraturium umum atau khusus untuk beberapa pelajaran. Di laboraturium tersebut, sediakan beberapa komputer atau tablet. Ruangan laboraturium memfasilitasi guru agar materi divisualisasikan para murid dan mereka bisa merasakan pengalaman e-learning di sekolah. Tak hanya itu, secara tidak langsung murid diberikan kesempatan menggunakan gadget di mata pelajaran yang didukung dengan teknologi komunikasi.
Meski tidak semua pelajaran harus menggunakan perangkat tambahan, guru tetap bisa memakai gadget. Para guru juga bisa memberikan tugas yang berkaitan dengan penggunaan aplikasi di gadget. Sebelum mengarahkan anak-anak, guru wajib belajar terlebih dahulu perkembangan teknologi yang mengarah pada dunia pendidikan. Kemudian, sebaik apapun arahan pemanfaatan teknologi, anak-anak tetap harus lebih diarahkan kepada pengembangkan karakter. Jadikan gadget hanya sebagai alat pendukung di masa depan sang anak.

3    3. Mencontohkan
Guru sebagai orang tua kedua setelah ibu dan ayah selayaknya memberikan contoh yang baik. Ada peribahasa “Guru kencing berdiri, murid kencing berlari” artinya seseorang yang dianggap guru akan ditiru perbuatannya, baik dalam hal yang bagus ataupun sebaliknya. Peraturan dan pengarahan sudah dilaksanakan, maka guru harus memberi pengaruh dengan teladan yang baik. Hindari menggunakan smartphone didalam kelas, meskipun hanya sebentar. Buatlah suasana kelas lebih hidup. Selain di kelas, guru perlu memberi contoh juga dalam menggunakan aplikasi gadget seperti penggunaan aplikasi sosial media.  
Upayakan sosial media seperti facebook dan instagram guru dipakai dengan bijak. Tidak perlu melakukan aktivitas cerita berkeluh kesah. Anak-anak mudah saja untuk mengikutinya. Akun seorang guru seharusnya akun yang memotivasi dan bersahabat. Artinya, akun sosial media tersebut digunakan untuk kepentingan yang lebih bermanfaat.

4    4.  Bekerjasama dengan orang tua murid
Waktu guru berinteraksi dengan murid lebih sedikit dari pada orang tua di rumah, sehingga guru perlu berkomunikasi baik untuk menjalin kerjasama. Pihak sekolah bisa menyelenggarakan seminar atau workshop terlebih dahulu tentang penggunaan gadget bagi anak, kemudian para orang tua murid menjadi peserta. Hasil dari kegiatan tersebut, orang tua bisa mempraktekkannya di rumah. Nantinya guru tetap mengevaluasi sejauh mana perkembangan hasil dari praktek para orang tua.

Setelah guru, orang tua di rumah seperti ibu, ayah, kakak dan siapapun orang dewasa di rumah wajib membimbing anaknya dalam menggunakan gadget. Dibawah ini ada metode ABCD untuk solusi penggunaan gadget yang baik bagi anak yaitu :

1  1.  Awasi
Orang tua perlu mengawasi anak-anak mereka. Sang orang tua memang bukan terlahir di era teknologi, akan tetapi orang tua sebisa mungkin terbuka dengan hadirnya teknologi. Keterbukaan para orang tua mengantarkan sikap melindungi untuk anak mereka. Perlindungan tersebut bisa termasuk dengan bentuk perlindungan orang tua. Meskipun pengawasan tidak mungkin dilakukan selama 24 jam, orang tua bisa mencoba aplikasi parental control atau parental softwere.
Manfaat dari aplikasi diatas ialah menyeleksi situs-situs pada internet dan memantau atau merekam aktivitas anak di dunia online. Jenis dari aplikasi parental softwere banyak sekali seperti awasgan, kids place, AppsNotifier, kids lock, norton online family, smartphonelogs dan emma parental control. Adapun mengenai manfaatnya lebih dalam, orang tua harus berkorban mempelajari cara penggunaannya demi sang anak.  
2 
     2. Bimbingan
Jika mengarah pada tingkatan anak sekolah dasar, anak di tingkatan kelas empat hingga kelas enam sulit untuk diawasi. Rata-rata umur anak di kelas empat hingga kelas enam ialah 10 s/d 12 tahun. Ketika umur 10 s/d 12 tahun, anak-anak cenderung membutuhkan pengalaman dan kebebasan. Cara mengawasi dengan berbagai aplikasi pencegahan terlalu mengekang, sehingga anak-anak perlu bimbingan.
Pada tahapan kedua, orang tua sebisa mungkin mengarahkan anak-anak pada aplikasi yang cocok untuk seusianya. Bimbingan yang diberi orang tua bisa berbentuk nasihat plus minus penggunaan gadget. Beri tahu bahwa perkembangan teknologi mengakibatkan anak cepat puas dengan informasi yang didapat dari internet. Kemudahan akses internet membawa generasi selanjutnya tidak tahan dengan berbagai kesulitan. Terpaan teknologi juga membuat penuruan konsentrasi, relasi dangkal dan tingkat literasi yang rendah. Oleh karena itu, bimbingan terhadap anak secara intens dan menyenangkan harus diterapkan.

3   3. Contohkan
Setelah bimbingan, orang tua sudah selayaknya menjadi figur yang dapat diteladani. Saat anak sudah ada di rumah, berikan contoh bahwa sang orang tua  menggunakan gadget dengan baik. Dimulai dari penggunaan terhadap konten yang dilihat, aplikasi yang dimainkan dan durasi pemakaian gadget. Tiga poin yang disebutkan mengantarkan orang tua untuk diteladani. Disamping mencontohkan penggunaan gadget, berikan motivasi dan contoh terhadap anak agar lebih banyak berinteraksi dengan lingkungannya. Orang tua harus menjadi teladan yang mampu bersosialisasi dengan orang-orang sekitar.

4    4. Disiplinkan
          Mendisiplinkan waktu pemakaian gadget merupakan bagian penting. Atur jam penggunaan yang tepat bagi anak-anak, misalnya jam sore, buatlah anak-anak untuk bermain atau bersosialisasi dengan tetangga didekat rumahnya. Lanjut di jam malam yang dimulai dari pukul 18.00, minta sang anak agar tidak memegang dan bermain gadget. Atur perjanjian dengan anak-anak bahwa pada jam malam, sang anak harus belajar atau berkumpul di ruang keluarga. Jika pilihannya belajar, orang tua perlu mendampingi anak agar tidak belajar sendiri. Jika pilihannya berkumpul di ruang keluarga, buatlah peraturan non formal dengan seluruh individu di keluarga untuk tidak memakai alat komunikasi apapun. Mendisiplinkan peraturan tersebut membuat anak tidak terlalu mementingkan gadgetnya.

            Metode 3M-B bagi guru dan ABCD bagi orang tua di rumah bisa menjadi bahan acuan serta rujukan. Hal ini disebabkan penggunaan gadget yang sudah kecanduan akan memberikan efek individualisme terhadap anak di masa depannya. Oleh karena itu, sehebat apapun perkembangan teknologi, anak-anak tetap harus lebih banyak berinteraksi dengan dunia nyata.

                             

Sabtu, 23 September 2017

Menambah ilmu tentang Kanker Serviks, demi kamu bahagia


Ya, di awal tahun baru Islam ini, tepatnya di awal bulan Muharram. Aku ikut seminar dari KSR UIN Jakarta, dengan narasumber DR. Boyke loh. Menurutku, seminar ini penting buat siapapun coz tentang kesehatan terutama para perempuan. Seminar apa ya? Kamu bisa tebak gak kira-kira tema seminarnya? Hayoooo

Okelah, gak usah lama-lama menerka temanya. Nah ini dia jreng jreng jreng...
“Kupas Tuntas Kanker Serviks dan Kanker Payudara Demi Masa Depan Bahagia”
Bagi yang belum tau seluk beluk tentang Kanker serviks, aku mau berbagi ilmu dan informasi dari seminar yang aku ikuti ya.

Kanker serviks atau kanker payudara berawal dari kegiatan yang salah atau lingkungan yang tercemar atau tidak sehat. Berdasarkan survei atau penelitian, Indonesia tercatat sebagai salah satu negara terbesar yang masyarakatnya mempunyai kanker serviks. Seseorang yang sudah terkena kanker serviks belum tentu tau, dia itu terkena kanker atau tidak. Beda dengan kanker payudara, seseorang yang terkena kanker payudara bisa dicek, apakah ada benjolan disekitar payudara atau di ketiaknya.
Penyebab kanker serviks paling besar disebabkan karena hubungan seks bebas. Tapi, tidak menutup kemungkinan seseorang yang tidak pernah hubungan seks bebas bisa terkena kanker seviks (meskipun hanya sedikit saja kemungkinannya). Lalu kok bisa kena?

Kamar mandi atau toilet umum yang tidak bersih juga punya efek negatif. Dalam artian penggunaan toilet umum yang sudah terkena virus HPV, menularkan ke wanita lain apabila tidak dibersihkan dengan sempurna. Kalau bisa bawa tisu basah dan air mineral sendiri untuk membilas tempat keluarnya kotoran. Bahkan kalau mau kita sudah buang air kecil atau besar di rumah, jadi tidak perlu lagi ke toilet umum. Selain itu, peralatan dokter yang tidak steril juga bisa mengakibatkan virus kanker serviks. Oleh karena itu, kita harus pilih-pilih atau jelih melihat peralatan dokter.

Adapun faktor yang mempengaruhi seseorang terkena kanker serviks, bisa jadi kawin diumur kurang dari 20 tahun, seks dengan mantan, cerai atau pisah ranjang. So, jauhi deh yang namanya cinta terlarang, free sex, perselingkuhan, penyimpangan seksual bahkan sesama jenis serta poligami dan poliandri. Nah, gimana dan apa  sih penularan buat orang yang bisa terkena kanker serviks?

Pertama, jika itu bermula dari kanker mulut rahim, pasti jalur seksualnya dari kontak kelamin. Lalu, bisa juga melalui hubungan intim. Ada juga yang dengan tangan masuk ke dalam kelamin, bahkan menyentuh dari mulut ke kelamin.
Sedangkan di luar kelamin, yang jalur non seksual, bisa ketika saat bayi persalinan yaitu timbul kutil pasca saluran pernapasan bayi.

Oleh karena itu, pencegahannya yaitu dengan melakukan :
vaksin sebelum umur 55 tahun
 Diagnosa dan deteksi sedini mungkin. Caranya bisa sitologi, test PAP.
Menjaga nutrisi didalam tubuh, buatlah pola hidup yang sehat.
Jangan makan lebih dari jam 6 malam
Olahragalah setiap hari selama 30 menit

Lalu, jika sudah terkena jamur, apakah bisa menimbulkan kanker serviks? Nah yang ini kita harus berhati-hati. Segerlah ke bidan kandungan dan cek. Perlu diingat kawan-kawan, orang-orang yang melakukan seks bebas, biasanya berawal dari pacaran. Nah Dr. Boyke memberi kiat agar bisa pacaran secara sehat yaitu :
Ingat tujuan pacaran. Jika kamu pacaran, ingatlah tujuan dan niatmu berpacaran
Hindari tempat sepi. Saat kamu berpacaran, janganlah di tempat yang sepi karena banyak sekali setan menggoda. Ketika pacaran saja sudah ada setan, apalagi di tempat yang sepi.
Jangan menonton atau membaca konten yang berbau porno
Jangan turuti nafsu

Inilah informasi yang bisa aku bagi ke kawan-kawan semua. Berdoalah dan dekatkan diri kepada Allah SWT. Ya Allah jadikanlah semua kegiatanku berakhir dengan kebaikan

Minggu, 03 September 2017

YUK SIMAK CARA CERDAS MENGKOMSUMSI DAGING QURBAN

Hari Raya Idul Adha, atau yang dikenal juga dengan sebutan Hari Raya Qurban dan Hari Raya Haji, diperingati setiap tanggal 10 bulan Dzulhijjah, yang pada tahun ini jatuh pada tanggal 1 September 2017.Hari raya Idul Adha sangat dinanti para umat Muslim.  Pasalnya, momen ini tidak hanya mengumpulkan keluarga untuk bertemu. Tapi kamu juga bisa makan daging sapi dan kambing lebih banyak dari hari-hari biasanya.
Khususnya masyarakat Indonesia, daging sapi dan kambing inilah yang menjadi hidangan utama. Ada sate kambing, gulai, sup dll. Daging merupakan sumber protein yang baik dan mudah diserap tubuh. Tak hanya itu, terdapat mineral-mineral penting pada daging untuk proses dalam tubuh seperti zat besi (Fe), seng (Zn), mangan (Mn).

Orang-orang yang mempunyai anemia sangat bagus mengonsumsi daging karena kandungan zat besinya. Selain kaya mineral, daging juga mengandung vitamin penting seperti vitamin (B1), riboflavin (B2), dan niasin (B3). Akan tetapi, jika memakan daging secara berlebihan, kesehatanmu akan terganggu. Hari raya Idul Adha kurang nikmat, jika kamu menghindari makan daging, bukan ? Berikut tips cerdas mengkonsumsi daging qurban

  1. Kelola daging menjadi sup

Pilihan terbaik untuk mengolah daging adalah dengan membuatnya menjadi sop/ sup. Jumlah kalori pada sop lebih sedikit karena dimasak menggunakan air dan sayuran yang ada pada sop.

  1. Seimbangkan dengan acar

Jika kamu tidak ingin memakan sup, maka olahlah daging itu dengan cara disate. Tapi, seimbangkan makanan yang sudah kamu siapkan dengan acar. Buatlah acar campuran mentimun, bawang merah dan wortel. Acar ini bisa menjadi penyeimbang kenaikan kolesterol dalam darah. Ketika kamu menyantap sate kambing, campurkan acar pada kecap yang dibuat.

  1. Jangan lupa minum teh hijau

Sebagai pelengkap hidangan, siapkan teh hijau sebagai minuman. Teh hijau mengandung katekin yang ampuh membersihkan kolesterol jahat. Akan tetapi, jika kamu tidak mempunyai stok teh hijau, kamu tetap bisa memakai teh jenis apapun. Namun buatlah teh tawar saja, hal ini untuk  menjaga kadar kolesterol pada tubuh

  1. Tetap meminum air putih

Apapun makanannya, minum air putih menjadi wajib bagi kamu. Sekitar 60 % dari tubuh manusia terdiri dari air. Minum cukup air akan mempertahankan keseimbangan cairan tubuh, yang membantu transportasi nutrisi dalam tubuh, mengatur suhu tubuh, mencerna makanan, dan masih banyak lagi. Secara rata-rata, untuk wanita dewasa, disarankan untuk minum sekitar delapan gelas berukuran 200 ml per hari atau total 1,6 liter. Sedangkan, pria disarankan untuk minum sekitar 10 gelas berukuran 200 ml atau total 2 liter tiap hari.

Syarifah Zahrina Firda/berbagai sumber

Jumat, 01 September 2017

KAMU PECINTA KONTEN KOREA? JANGAN LUPA MAMPIR KE K-CONTENT EXPO 2017

Jika kamu penggemar K-Pop atau drakor, kamu wajib datang ke K-Content Expo 2017. Acara ini digelar pada tanggal 2-3 September 2017 di Hall C, JIExpo Kemayoran. Di sini, kamu bisa melihat pameran industri kreatif Korea. Terdapat 40 perusahaan konten kreatif Korea yang ikut meramaikan pameran, ada eksibitor Kpop, TV Content, Game, Animation & Character, Comic (manhwa) dan kecantikan 

Dari Kpop, SM Entertainment akan mengisi pameran. Selain itu dari TV Content akan ada KBS dan juga CJ E&M yang menghadirkan Kdrama Bride of Water God Habaek dan juga drama Fight My Way.  Bukan pameran dari Korea saja, BEKRAF Indonesia bekerjasama dengan Asosiasi Game Indonesia (AGI) akan memberikan pengalaman yang menyenangkan untuk kamu yang hadir. Akan ada game, VR dan juga demo produk di pavilion Indonesia.

Foto: Gadis.co.id

Keseruan acara ini juga disuguhkan dengan adanya kompetisi final K-Pop World Festival (KWF). Pada kompetisi tersebut, Korean Cultural Center (KCC) akan mencari bakat menari dan menyanyi anak muda Indonesia. Nantinya pemenang akan bisa langsung terbang ke Korea untuk ikut kompetisi dengan finalis KWF dari seluruh dunia.

Sebagai puncak acara, EXO, NCT 127, B.A.P., Gfriend, Irene RED VELVET dan Park Bo Gum akan hadir di KBS Music Bank. Acara ini terbuka untuk umum dan pastinya gratis loh.  Jadi, enggak perlu bingung mau kemana menghabiskan akhir pekan kamu, datang langsung ke Korea Content Expo 2017 ya!

 

Syarifah Zahrina Firda/Berbagai sumber